Wednesday, 5 June 2013

Melapangkan Diri Dengan Sebuah Kehidupan

      Sering kali dalam kehidupan kita teruji dan diuji dengan halangan yang datang dalam pelbagai bentuk. Sehingga sampai satu ketika kita merasa kita sudah menemui penghujung tanpa penyelesaian. Namun benarkah sedemikian Allah swt mengaturkan kita? "Berlapanglah dengan sebuah kehidupan". Itu kata-kata yang mampu dizahirkan apabila diri ini sendiri diuji. 

     Pernah juga tersentak apabila mendengar Abu Bakar ra dan Nabi Muhammad saw yang bersembunyi di dalam sebuah gua tatkala dikejar oleh kaum kafir. Nabi Muhammad saw yang keletihan tidur di simpuhan paha Abu Bakar ra. Sampai satu ketika seekor kala jengking menyengat kaki Abu Bakar ra. Menitis air mata sahabat agung itu namun terkunci kotak suara dari menjerit. Yang mampu keluar hanya air mata. Menitis air matanya bercucuran ke muka Rasulullah. Terjaga Baginda. Lalu keluarlah kalam indah dari mulut baginda, "La Tahzan, Innallah hama' na". Jangan bersedih, sesungguhnya Allah bersama kita.

      Acap kali kisah ini memotivasikan diri tatkala hati ini sendu kesedihan. Benar! Allah swt sentiasa bersama kita. Jangan kita risau dan bersedih. Serahkan urusan itu kepada Allah nescaya Dia yang Maha Mengetahui akan menyelesaikannya. Jangan membatu dan kekal bersedih. Sesungguhnya sedih itu tidak kemana dan masalah kita akan masih disitu. 
  
      Realitinya, jika kita banyak bertawakal kepada Allah swt, kita akan lebih cekal dan kuat mengharungi dunia penuh masalah ini. Lapangnya jiwa dalam sebuah kehidupan jika serahkan urusan kita kepada Nya. Allah swt akan meniupkan bayu ketenangan dalam sanubari kita. Jika diimbas kembali sirah para sahabah, dilihat ketenangan para sahabat mengharungi kehidupan yang menghimpit benar-benar memberi kesedaran kepada kita. Apa yang Saidina Ali ada? Apa yang Saidina Abu Bakar ada? Apa yang kesemua mereka ada? Mereka ada Allah swt :)
     
     Mari sama-sama kita menelusuri kisah hidup Saidina Ali Karamallah Huwajjaha, beliau sangat pemurah dan suka menginfakkan harta di jalan Allah swt. Lalu datang Rasullah yang bimbang jika Saidina Ali menginfakkan harta keseluruhannya tanpa meninggalkan apa-apa kepada anak dan isterinya. Lalu berkata Saidina Ali "Aku meninggalkan isteriku dan anak-anakku Al quran dan As sunnah". Jawapan itu memuaskan dan mengembirakan Rasulullah saw. 
     
     Kata-kata Saidina Ali menginspirasi diri yang penuh kelekaan ini. Apa yang kita mahu dalam dunia ini? harta? pasangan? kebebasan? Jawapannya mudah, cukuplah agama menyempurnakan hidup kita. Hilanglah apa jua benda atau datanglah apa jua musibah, jika kita ada Allah swt maka cukuplah menenangkan kita. 
   
     Konklusinya, tatkala diri merasakan kecewa terhadap kehidupan, kembalilah kepada Allah swt. Bergantunglah kepadanya. Cukuplah Dia untuk kita. Teringat kata-kata Mat Luthfi "Jika agama tidak memberi jalan keluar maka ia bukan dari tuhan".


Mantan Exco Penerangan dan Multimedia Persatuan Mahasiswa Islam(I-Rakan) Unisel
Mohd Fitri Bin Othman
Dari Mahasiswa Untuk Semua

"Kalau bukan disini, dimana lagi?,

Kalau bukan sekarang, bila lagi?,

Kalau bukan kita, siapa lagi?"


No comments:

Post a Comment